Friday, 15 April 2011

PART 3 : Talam

In The Name Of Allah.

As Salam.

And then malam tu dia chat ja dengan Bel. Mengadu segala-galanya. Tetapi sebelum tu, aku cerita tak lagi ek??

Em... Lepas kami semua habis shooting iklan radio. Kami pun naik blok and nampak dia dalam bilik kawan aku. Ilah yang nak masuk pun tak jadi masuk. Dia jalan ja terus.

Tapi, Bel and kawan aku yang nak tolong tu masuk kat bilik tu (aja). Aja pun buat-buat tanya ' kenapa I**, nampak sedih ja'. Dia pun jawab ' Jangan tanya apa-apa, sekarang semua orang dah tau dah'.

So what??? Bengong!!! Sapa yang bagitau semua tu? Dia yang bawa mulut merata. Benci aku perempuan macam ni. Nak cakap dia bagus sangat. Fine!!! Cakap lar. Ada aku kisah. Aku tau macam mana putaran hidup. Nanti cerita ini datang yang sebenar, jangan nak menggegeh dengan kami semua.

Cerita ni, Bel dan Aja yang cerita sebab kami dah balik bilik.

So, yang aku cakap dia chat dengan Bel tu : Dia bagitau kata dia telefon mak dia. Dia kata mak dia suruh dia maafkan semua orang sebelum tidur. Dia cakap lagi kata kawan dia datang bilik and tanya dia tak pergi meeting ke, air mata dia dah menitis. Dia tak boleh tahan kesedihan.

Eeee. Benci aku. Apa yang salahnya di sini? Kami ada buat salah ke? Ikut hati aku nak buang ja nama dia daripada group kami masa dia kata dia rela tak lulus daripada buat assignm,ent dalam kumpulan kami.

Lepas itu tetiba dia chat lagi dengan Bel pada keesokan harinya kata dia dah buat papan iklan untuk IMC ni.  So, dia suruh Bel tolong tengok betul ke tak. Eh kenapa plak buat?? Semalam cakap nak keluar. Aku dah delete nama dia dalam otak aku dah untuk assignment ni.

Petangnya aku terserempak dengan dia. Aku buat tak tau ja. Lantak lar. Ada aku kisah. Lepas tu aku masuk FB, and teringin nak tengok wall dia, dia taip apa plak kali ni.

Aku tengok, eh kenapa tak boleh ni. Ish... Aku hairan. Aku masuklah wall dia. Tengok-tengok dia dah remove aku sebagai friend. Aku rasa sedih. Aku pun tak tau kenapa aku perlu rasa begitu. Mengarut betul aku ni. 

Dalam FB dia semua dia kutuk kami. Yang aku ingat " Saya kawan dengan sesiapa yang nak kawan dengan saya, saya xkawan dengan sesiapa yang tak nak berkawan dengan saya...". Itu ja yang mampu aku ingat. Tapi ada lar lagi.

Keesokan harinya. Aku fikir-fikir, and aku terus block dia daripada fb aku. Daripada aku sakit hati tengok nama dia, baik aku block terus.

Begitulah ceritanya. Ada lar ceritanya selepas itu. Tetapi tak lar se'hot' yang aku cerita semua ni.

Kami pun malas nak fikir. Malas dah. Biar masa yang menentukan segalanya. Itu yang terbaik kan?

Okeh. As Salam.

No comments:

Post a Comment